Teori Atom Dalton

JOHN_DALTON_REICH-CHEMMISTRY

A.    Sejarah Singkat Teori Atom Dalton

Lahirnya kimia berawal dari ditemukannya oksigen secara independen oleh kimiawan asal inggris Joseph Priestley (1733-1804) dan kimiawan swedia Carl Wilhelm Scheele (1742-1786) di penghujung abad ke-18. Para ahli filsafat yunani purba sudah mempunyai pemikiran bahwa materi tersusun dari partikel-partikel yang jauh lebih kecil yang tidak dapat dibagi-bagi (atomos). Namun konsep tersebut hanyalah pemikiran yang tidak ditunjang oleh eksperimen, sehingga belum pantas disebut sebagai teori kimia.

Seiring dengan perkembangan zaman, kemajuan teknologi dan perkembangan pemikiran manusia, maka semakin banyak penjelasan tentang atom yang telah dikemukakan oleh para ilmuwan, diantaranya:

  1. Teori atom Dalton; yang dikemukakan oleh John Dalton
  2. Teori atom Thomson; yang dikemukakan oleh J.J.Thomson
  3. Teori atom Rutherford; yang dikemukakan oleh Ernest Rutherford
  4. Teori atom Bohr; yang dikemukakan oleh Neils Bohr.

John Dalton (6 September 1766-1844) adalah seorang fisikawan dari inggris, lahir di Eaglesfield. Ia terkenal dengan teori atom. Dia menyuguhkan ide kunci yang memungkinkan kemajuan besar di bidang kimia sejak saat itu. Supaya jelas, dia bukanlah orang yang pertama beranggapan bahwa semua objek material terdiri dari sejumlah besar partikel yang teramat kecil dan tak terusakkan yang disebut atom.

Pendapat ini sudah pernah diajukan oleh filosof Yunani kuno, Democritus (sekitar 360-370 SM). Hipotesa itu diterima oleh Epicurus (filosof Yunani lainnya), dan dikedepankan secara brilian oleh penulis Romawi, Lucretius dalam syairnya yang terkenal “De rerum natura” (Tentang hakikat benda).

Teori Democritus (yang tidak diterima oleh Aristoteles) tidak diacuhkan orang selama Abad Pertengahan, dan punya sedikit pengaruh terhadap ilmu pengetahuan. Meski begitu, beberapa ilmuwan terkemuka dari abad ke-17 (termasuk Isaac Newton) mendukung pendapat serupa. Tetapi, tak ada teori atom dikemukakan ataupun digunakan dalam penyelidikan ilmiah. Dan lebih penting lagi, tak ada seorang pun yang melihat adanya hubungan antara spekulasi filosofis tentang atom dengan hal-hal nyata di bidang kimia. Itulah keadaannya tatkala Dalton muncul. Dia menyuguhkan “teori kuantitatif” yang jelas dan jemih yang dapat digunakan  dalam penafsiran percobaan kimia, dan dapat dicoba secara tepat di laboratorium.

Meskipun terminologinya agak sedikit berbeda dengan yang kita gunakan sekarang, Dalton dengan jelas mengemukakan konsep tentang atom, molekul, elemen dan campuran kimia. Dia perjelas itu bahwa meski jumlah total atom di dunia sangat banyak, tetapi jumlah dari pelbagai jenis yang berbeda agak kecil. (Buku aslinya mencatat 20 elemen atau kelompok atom; kini sedikit di atas 100 elemen sudah diketahui).

Dalam buku yang berjudul new system of chemical phylosopy ia berhasil merumuskan teori atom sekitar tahun 1803. Dalton menjelaskan bahwa benda terdiri dari atom-atom yang tidak dapat diurai lagi. John Dalton adalah guru inggris yang pertama kali mengembangkan teori modern mengenai atom-atom sebagai partikel terkecil. Unsur dan molekul-molekul adalah partikel terkecil senyawa. Untuk menerangkan sifat unsur, ia mengembangkan gagasan bahwa suatu unsur mengandung hanya satu macam atom dan bahwa satu atom merupakan partikel sederhana yang tidak dapat dirusak dari materi.

B. Postulat dasar dari teori atom Dalton

1)      Setiap materi terdiri atas partikel yang disebut atom

2)      Unsur adalah materi yang terdiri atas sejenis atom

3)      Atom suatu unsur adalah identik tetapi berbeda dengan atom unsur lain ( mempunyai massa yang berbeda )

4)      Senyawa adalah materi yang terdiri atas 2 atau lebih jenis atom dengan perbandingan tertentu

5)      Atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan dan tidak dapat diubah menjadi atom lain melalui reaksi kimia biasa. Reaksi kimia hanyalah penataan ulang (reorganisasi) atom-atom yang terlibat dalam reaksi tersebut.

Kelemahan dari postulat atom Dalton

1)      Atom bukanlah sesuatu yang tak terbagi, melainkan terdiri dari partikel subatom

2)      Atom-atom dari unsur yang sama, dapat mempunyai massa yang berbeda (disebut Isotop)

3)      Atom dari suatu unsur dapat diubah menjadi atom unsur lain melalui Reaksi Nuklir

4)      Beberapa unsur tidak terdiri dari atom-atom melainkan molekul-molekul

C. Perkembangan teori atom Dalton

Model Atom Menurut John Dalton

Pada tahun 1808, John Dalton mengemukakan gagasannya tentang atom sebagai penyusun materi, yaitu :

a)      Atom merupakan partikel terkecil dari materi yang tidak dapat dipecah lagi

b)      Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil, suatu unsur memiliki atom-atom yang identik dan berbeda untuk unsur yang berbeda

c)      Atom-atom bergabung membentuk senyawa dengan perbandingan bilangan bulat dan sederhana. Misalnya air terdiri dari atom hidrogen dan atom oksigen

d)     Reaksi kimia merupakan pemisahan atau penggabungan atau penyusunan kembali dari atom-atom, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan

e)      Atom suatu unsur sama segala sifatnya, sedangkan atom unsur berbeda, berlainan dalam massa dan sifatnya.

Gambar 1. Model Atom Dalton

Model atom Dalton, adalah gagasan tentang partikel materi yang menyatakan bahwa materi terdiri atas butiran-butiran yang sangat kecil, yaitu atom. Model ini telah menghapus pendapat yang mengatakan bahwa pembagian materi bersifat kontinu. Atom adalah partikel terkecil dari suatu unsur yang mempunyai sifat yang sama dengan unsur itu.

Gambar 1 menunjukkan model atom Dalton. Model ini dianggap sebagai model atom ilmiah yang pertama kali  dikemukakan, sebab dilandasi fakta temuan eksperimen, yakni hukum kekekalan massa yang menyatakan “massa zat sebelum dan sesudah reaksi adalah sama”  dan hukum perbandingan tetap yang menyatakan “massa unsur-unsur yang menyusun suatu zat adalah tetap. 

Kelebihan Dari Teori Atom Dalton

Beberapa teori atom yang dinyatakan John Dalton memiliki beberapa kelebihan, diantaranya yaitu :

a)        Bahwa seperti kenyataannya, dua buah atom atau lebih yang berasal dari unsur-unsur yang sama maupun yang tidak sama dapat membentuk suatu molekul.

Contoh :       * Untuk unsur-unsur yang sama

O2, H2, N2, O3, dll.

* Untuk unsur-unsur yang berbeda

H2O, H2SO4, HCl, dll.

b)        Teori atom yang menyatakan bahwa atom-atom yang bersenyawa membentuk molekul mempunyai perbandingan tertentu, sehingga melahirkan hukum kekekalan massa Lavoiser (jumlah massa sebelum dan sesudah reaksi adalah tetap).

c)        Memotivasi para ilmuwan yang lain untuk mengkaji lebih dalam tentang atom, sehingga muncullah teori-teori atom yang lebih lengkap, seperti : teori atom Thomson, teori atom Rutherford, dan teori atom Niels Bohr.

Meskipun kelebihan teori atom Dalton hanya sedikit tetapi teori Dalton dianggap sebagai teori penyulut yang dapat memotivasi para ilmuwan untuk mengkaji lebih dalam lagi tentang atom.

Kekurangan Teori Atom Dalton

Dari teori-teori atom yang dinyatakan John Dalton selain memiliki kebaikan/kelebihan juga memiliki kekurangan/kelemahan, diantaranya yaitu :

a)        Menurut John Dalton atom merupakan bagian terkecil suatu materi yang tidak dapat dibagi lagi, sedangkan pada kenyataannya atom masih dapat dibagi lagi menjadi sub-sub atom yang terdiri (proton, neutron, dan elektron) kenyataan ini dapat dibuktikan oleh Thomson melalui percobaannya.

b)        Dalam teori John Dalton belum dapat menjelaskan gagasan tentang inti atom seperti yang dinyatakan Rutherford, dari hasil percobaannya dengan menggunakan sumber partikel Alfa.

c)        Teori atom John Dalton belum bisa menjelaskan tentang adanya tingkat-tingkat energi (kulit-kulit) dalam atom, lintasan-lintasan stasioner dalam atom, dan pancaran atau penyerapan energi dari masing-masing lintasan dalam atom.

d)       Tidak dapat menjelaskan sifat listrik materi (hubungan antara larutan senyawa dan daya hantar arus listrik).

e)        Tidak dapat menjelaskan cara atom-atom saling berikatan

f)         Model atom Dalton tidak dapat menjelaskan perbedaan antara atom unsur yang satu dengan unsur yang lain.

g)        Dalam perkembangan zaman dan seiring kemajuan teknologi mungkin akan lebih banyak pembuktian bahwa teori atom yang dinyatakan John Dalton masih sangat sederhana dan masih banyak pula kelemahannya. Contoh dari pendapat Dalton yang salah : “Atom-atom pada suatu unsur tertentu adalah identik, artinya memiliki massa, ukuran dan sifat-sifat yang sama”, tapi para ilmuwan lain dapat menunjukkan bahwa atom-atom dari unsur yang sama dapat memiliki massa dan ukuran yang berbeda.

by: Ifan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s